Nih sekajang karya-karya gw yang suka melucu kriuk (maklum penulis amatir) di sosial media, contohnya kayak gini nih:

Di Facebook, gw sering buat status:
“siapa yang bilang gw ganteng tunjuk tangan?”.
*5 menit kemudian* (8 people like this). Gw udah kegirangan banget tuh ada 8 orang yang menyukain status gw bahwa GW GANTENG dan diakui. Eh, tapi setelah gw cek friends list ternyata tmn facebook gw ada 4200, yang mana 8 orang yang nge-like itu ternyata hanya 0,19047619047% (hasil kalkulator) dari keseluruhan jumlah teman gw di facebook. Sedangkan kalo mau dapet pengakuan, gw mesti dapet suara se-enggaknya 10%. Karena gw kesel, langsung gw *klik unfriend* dan gw tenang ketika jumlah temen gw akhirnya tinggal 70 orang. ‘_’ hohoho..

Tapi akhirnya gw nyesel ketika gw banyak *unfriend* di facebook, ternyata statistik yang gw buat sendiri itu nggak ngaruh. Gimana mau ngaruh coba? Disamping masyarakat facebook banyak yang 4l4y, galau, serta kenal nggak kenal selalu nyapa dan bilang: “kak, like status aku dun” apa coba pentingnya itu?! Emang kalo kita nge-like status dia, dia jadi presiden? (lo kira pemilu) atau dia bisa jadi miss universe? (klo cowok jadi sir universe). Dan terkadang suka nyerobot nge-like status orang apapun itu tulisannya.

Contohnya kayak kejadian gw, kayak gini nih:
Gw kan kalo buat status suka random nih, kadang nulis quote, puisi, atau info kegiatan gw biasanya. Nah, dimana maksud gw yang statistik gw nggak ngaruh gitu, yaitu pas setiap gw setiap buat status quote (8 people like this), status puisi (8 people like this), nah pas gw buat status “i’ve got fever”, langsung aja notifikasinya (11 people like this). Gila! Itu masyarakat facebook nggak tahu apa artinya status gw?! Asal aja mereka nge-like, disangkanya gw abis menang arisan atau nomor togel kali, padahal status gw udah jelas-jelas lagi sakit demam (fever). Jadilah hati gw cenat-cenut gara-gara bukumuka (facebook).

Akhirnya gw beralih ke twitter, disana gw mencoba menyesuaikan diri sama yang namanya penulisan dalam 140 karakter. Dan para makhluk twitter biasa menyebut twitter itu sebagai micro blog (untung bukan miegoblok) emang mie punya otak? (Abaikan) ‘_’

Gw waktu itu belum paham sistem follow/unfollow, jdi gw autis sendirian aja di timeline gw, sepi. Dan, lalu.. mengheningkan cipta (nyanyi lagu hymne guru). Tapi gw seneng banget bisa beralih ke twitter, seperti menemukan dunia yang baru dan lebih fresh! Karena gw bingung mau ngapa-ngapain di twitter, akhirnya gw update status aja terus-terusan; nulis tentang kebahagiaan gw bisa pindah sosial media yang baru. Tulisan pertama yang gw buat adalah tentang beberapa kalimat yang awalannya menggunakan kata-kara “setelah kenal…”. Gw tulis kayak ini:

“Setelah kenal twitter, sepertinya sulit untuk ke sosial media yang lain”.
Lalu postingan keduaku
“Setelah kenal Marlboro putih, sepertinya sulit untuk ke rokok yang lain” (pecandu rokok Marlboro Lights).
Ketiga…
“Setelah kenal Android, sepertinya susah untuk menoleh ke hp yang lain” (kecuali dikasih/dibeliin).
Keempat..
“Setelah kenal ibu, sepertinya sulit untuk ke ibu-ibu yang lain” (ya iyalah masa ya iya jrenk).
Seperti itulah awal mula gw pake twitter, lalu..

Postinganku di friendster… (eh, emang masih ada akun gw?) Forget it! ‘_’ hohoho..

Dan baru-baru ini baru saja ada sosial media pendatang baru yaitu Google+. Dilihat dari sekeluruhan fiturnya google+ itu seperti gabungan aplikasi facebook dan twitter. Karena penasaran, gw coba main itu dan ikut posting serta meramaikan kancah dunia persosialmediaan (emang ada istilah gitu?). Tapi gw cuman bentar gabung di khalayak Google+. Habisnya dia bukan google++ sih (apa coba), jadinya kurang nikmat servisnya dan sedikit peminatnya.

Begitulah sekiranya kegiatan gw di sosial media dan dengan berbagai penulisannya.

Kalo tadi itu adalah tentang karya-karya gw di bidang dunia maya/online/sosial media. Nah, kini karya gw di dunia nyata. Karya di dunia nyata bisa juga diambil dari hobi. Misalkan hobi orang itu mancing, berarti karyanya/hasilnya adalah Ikan. Nah, masalahnya gw bingung menjelaskan karya gw di dunia nyata.
Karya = hobi = hasil (rumus ngasal).
Klo gw sih hobi gw adalah tidur. Jadi kalo disimpulkan: Karya = tidur = iler. Itulah karya gw (pemotif sarung bantal).